TARHIM ASY-SYAIKH MAHMUD AL-HUSHORY

INILAH SHOLAWAT YANG DILANTUNKAN OLEH SEORANG ULAMA’ AHLI AL-QUR’AN ASAL MESIR BERNAMA ASY-SYAIKH MAHMUD AL-HUSHORY SAAT BERKUNJUNG DI INDONESIA. BELIAU LANTUNKAN SHOLAWAT INI PERTAMA KALI YA SAAT DI INDONESIA SAAT MENUNGGU JAMAAH SHOLAT SHUBUH, HINGGA AKHIRNYA SHOLAWAT INI DIKENAL DI MASYARAKAT INDONESIA SEBAGAI TARHIM ; ترحيم .
KLIK DI ;
http://search.4shared.com/q/1/niampunyatarhim

Terjemah Do’a Khotmil-Qur’an

DO’A KHOTMIL-QUR’AN

دعاء ختم القرآن

بسم الله الرحمن الرحيم

صَدَقَ اللهُ صَدَقَ اللهُ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ, وَصَدَقَ رَسُوْلُهُ النَّبِيُّ الْكَرِيْمُ, وَنَحْنُ عَلَى ذَلِكَ مِنَ الشَّاهِدِيْنَ وَالشَّاكِرِيْنَ, وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. اللَّهُمَّ انْفَعْنَا وَارْفَعْنَا بِالْقُرْآنِ الْعَظِيْمُ, وَاهْدِنَا وَبَارِكْ لَنَا بِاْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. وَتَقَبَّلْ مِنَّا قِرَاءَةَ الْقُرْآنِ وَخَتْمَ الْقُرْآنِ وَدُعَاءَنَا, يَارَبِّ مَوْلاَنَا, إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. اللَّهُمَّ ارْزُقْنَا بِكُلِّ حَرْفٍ مِنَ الْقُرْآنِ حَلاَوَةً, وَ بِكُلِّ كَلِمَةٍ مِنَ الْقُرْآنِ كَرَامَةً, وَبِكُلِّ آيَةٍ من القرآن أُلْفَةً, وَبِكُلِّ سُوْرَةٍ من القرآن سُرُوْرًا, وَبِكُلِّ جُزْءٍ من القرآن جَزَاءً, وَبِكُلِّ رُبُعٍ من القرآن رَاحَةً, وَبِكُلِّ نِصْفٍ من القرآن نِعْمَةً, وَبِكُلِّ ثُلُثٍ من القرآن ثَبَاتًا, وَبِكُلِّ رَفْعٍ من القرآن رِفْعَةً, وَبِكُلِّ فَتْحٍ من القرآن فَرْحَةً وَ فُتُوْحًا, وَبِكُلِّ كَسْرٍ من القرآن كِسْوَةً, وَبِكُلِّ وَقْفٍ من القرآن وِقَايَةً. اللَّهُمَّ ارْزُقْنَا بِاْلأَلِفِ أَمْنًا وَإِيْمَانًا, وَبِالْبَاءِ بَهَاءً وَبَرَكَةً, وَبِالتَّاءِ تَوْبَةً وَتَوْفِيْقًا, وَبِالثَّاءِ ثَرْوَةً وَثَوَابًا, وِبِالْجِيْمِ جَاهًا وَجَلاَلاً, وَبِالْحَاءِ حِلْمًا وَحَيَاءً, وَبِالْخَاءِ خُشُوْعًا وَخَشْيَةً, وَبِالدَّالِ دَوْلَةً وَدَلِيْلاً, وَبِالذَّالِ ذِهْنًا وَذُكَاءً, وَبِالرَّاءِ رَحْمَةً وَرَجَاءً, وَبِالزَّاءِ زُهْدًا وَزُكَاءً, وَبِالسِّيْنِ سَعَادَةً وَسَلاَمَةً, وَبِالشِّيْنِ شُكْرًا وَشَرَافَةً, وَبِالصَّادِ صَبْرًا وَصَدَاقَةً, وَبِالضَّادِ ضَوْءً وَضَلاَعَةً, وَبِالطَّاءِ طَاعَةً وَطَهَارَةً, وَبِالظَّاءِ ظَفَرًا وَظَرَافَةً, وَبِالْعَيْنِ عَفْوًا وَعَافِيَةً, وَبِالْغَيْنِ غِنًى وَغَنِيْمَةً, وَبِالْفَاءِ فَوْزًا وَفَلاَحًا, وَبِالْقَافِ قُرْبًا وَقَنَاعَةً, وَبِالْكَافِ كَمَالاً وَكَرَامَةً, وَبِاللاَّمِ لُطْفًا وَلِقَاءً, وَبِالْمِيْمِ مَغْفِرَةً وَمَتَاعًا, وَبِالنُّوْنِ نُوْرًا وَنَجَاةً, وَبِالْوَاوِ وُسْعَةً وَوِلاَيَةً, وَبِالْهَاءِ هِمَّةً وَهِدَايَةً, وَبِالْيَاءِ يُسْرًا وَيَقِيْنًا. اللَّهُمَّ اهْدِنَا وَبَارِكْ لَنَا, بِاْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. اللَّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا قِرَاءَتَنَا, وَتَجَاوَزْ عَنَّا مَا كَانَ مِنَّا, فِي تِلاَوَةِ الْقُرْآنِ مِنْ خَطَإٍ أَوْ نِسْيَانٍ, أَوْ تَحْرِيْفِ كَلِمَةٍ عَنْ مَوَاضِعِهَا, أَوْ تَقْدِيْمٍ أَوْ تَأْخِيْرٍ, أَوْ زِيَادَةٍ أَوْ نُقْصَانٍ, أَوْ تَأْوِيْلٍ عَلَى غَيْرِ مَا أَنْزَلْتَهُ, أَوْ رَيْبٍ أَوْ شَكٍّ أَوْ سَهْوٍ أَوْ سُوْءِ إِلْحَانٍ, أَوْ تَعْجِيْلٍ عِنْدَ تِلاَوَةِ الْقُرْآنِ, أَوْ كَسَلٍ أَوْ سُرْعَةٍ أَوْ زَيْغِ لِسَانٍ, أَوْ وَقْفٍ بِغَيْرِ وُقُوْفٍ, أَوْ إِدْغَامٍ بِغَيْرِ مُدْغَمٍ, أَوْ إِظْهَارٍ بِغَيْرِ  بَيَانٍ, أَوْ مَدٍّ أَوْ تَشْدِيْدٍ أَوْ هَمْزَةٍ, أَوْ جَزْمٍ أَوْ إِعْرَابٍ بِغَيْرِ مَا كَتَبَهُ, أَوْ قِلَّةِ رَغْبَةٍ وَرَهْبَةٍ, عِنْدَ آيَاتِ الرَّحْمَةِ, أَوْ آيَاتِ الْعَذَابِ, فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا,  رَبَّنَا وَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِيْنَ. اللَّهُمَّ نَوِّرْ قُلُوْبَنَا بِتِلاَوَةِ الْْقُرْآنِ, وَزَيِّنْ أَخْلاَقَنَا بِجَاهِ الْقُرْآنِ, وَحَسِّنْ أَعْمَالَنَا بِذِكْرِ الْقُرْآنِ, وَبَيِّضْ وُجُوْهَنَا بِبَرَكَةِ الْقُرْآنِ, وَنَوِّرْ أَبْدَانَنَا بِنُوْرِ الْقُرْآنِ, وَنَجِّنَا مِنَ النَّارِ بِكَرَامَةِ الْقُرْآنِ, وَأَدْخِلْنَا الْجَنَّةَ بِشَفَاعَةِ الْقُرْآنِ .اللَّهُمَّ اجْعَلِ الْقُرْآنَ لَنَا فِي الدُّنْيَا قَرِيْنَا, وَفِي الْقَبْرِ مُؤْنِسًا, وَفِي الْقِيَامَةِ شَافِعًا, وَعَلَى  الصِّرَاطِ نُوْرًا, وَفِي الْجَنَّةِ رَفِيْقًا, وَمِنَ النَّارِ سِتْرًا وَحِجَابًا. اللَّهُمَّ ارْحَمْنَا بِالْقُرْآنِ, وَاجْعَلْهُ لَنَا إِمَامًا وَنُوْرًا وَهُدًى وَرَحْمَةً. اللَّهُمَّ ذَكِّرْنَا مِنْهُ مَا نَسِيْنَا, وَعَلِّمْنَا مِنْهُ مَا جَهِلْنَا, وَارْزُقْنَا تِلاَوَتَهُ آنَآءَ اللَّيْلِ وَأَطْرَافَ النَّهَارِ, وَاجْعَلْهُ لَنَا حُجَّةً يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. اللَّهُمَّ اهْدِنَا بِهِدَايَةِ الْقُرْآنِ, وَنَجِّنَا مِنَ النَّارِ بِحُرْمَةِ الْقُرْآنِ, وَيَسِّرْ لَنَا أُمُوْرَنَا أُمُوْرَ الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِِ بِالْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ, وَحَصِّلْ مَقَاصِدِنَا, وَاقْضِ جَمِيْعِ حَاجَاتِنَا بِالْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَاشْفِ جَمِيْعِ اَسْقَامِنَا بِحُرْمَةِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ, وَتَمِّمْ آمَالَنَابِبَرَكَةِ كَلاَمِكَ الْقَدِيْمِ, وَهَوِّنْ عَلَيْنَا سَكَرَاتِ الْمَوْتِ, بِجَاهِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ, يَارَحْمَنُ يَا رَحِيْمُ. اللهُمَّ طَهِّرْ قُلُوْبَنَا, وَقَرِّ عُيُوْنَنَا, وَاسْتُرْ عَوْرَاتِنَا, وَاشْفِ مَرْضَانَا, وَاقْضِ عَنَّا دُيُوْنَنَا, وَبَيِّضْ وُجُوْهَنَا, وَارْفَعْ دَرَجَاتِنَا, وَأَصْلِحْ حَاجَاتِنَا, وَاغْفِرْ آبَاءَنَا وَأُمَّهَاتِنَا, وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانَا صِغَارًا, وَتَجَاوَزْ عَنْ سَيِّآتِنَا, وَمْحُ ذُنُوْبَنَا, وَأَصْلِحْ دِيْنَنَا وَدُنْيَانَا, وَرَطِّبْ لِسَانَنَا بِذِكْرِكَ, وَقَوِّ أَجْسَادَنَا بِلُطْفِكَ , وَفَرِّحْ أَحْبَابَنَا, وَخَرِّبْ أَحْسَادَنَا, وَشَتِّتْ شُمُوْلَ أَعْدَائِنَا, وَاحْفَظْ أَهْلَنَا وَأَمْوَالَنَا وَإِخْوَانَنَا, وَانْظُرْ أَوْلاَدَنَا وَتَلاَمِيْذَنَا وَدِيَارَنَا, وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا عَلَى دِيْنِ اْلإِسْلاَمِ, وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ, بِحُرْمَةِ هَذَا الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ. اللَّهُمَّ ارْزُقْنَا أَدَآءً بِالْقَلْبِ, وَحُبَّ الْخَيْرِ وَالسَّعَادَةِ وَالْبَشَارَةِ مِنَ اْلإِيْمَانِ. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ,  بِعَدَدِ مَا فِي جَمِيْعِ الْقُرْآنِ حَرْفًا حَرْفًا, وَبِعَدَدِ كُلِّ حَرْفٍ أَلْفًا أَلْفًا. الفاتحة.

Artinya : “Maha benar Alloh yang Maha Tinggi dan Maha Agung, Dan benar  pula Utusan-Nya yaitu para nabi yang mulia serta kami terhadap hal tersebut adalah termasuk orang-orang yang selalu bersaksi dan bersyukur ; dan segala puji bagi Alloh Tuhan semesta alam. Ya Alloh wahai Tuhan kami, terimalah ibadah dari kami sesungguhnya Engkau adalah Dzat yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Ya Alloh  berilah kemanfaatan kepada kami dan angkatlah derajat untuk kami perantara A-Qur’an yang Agung. Dan berikanlah hidayah dan keberkahan kepada kami sebab perantara ayat-ayat dan Al-Qur’an yang penuh dengan dzikir dan hikmah. Dan terimalah bacaan Al-Qur’an dan khotaman Al-Qur’an kami, serta do’a kami, wahai tuhan dan junjungan kami sesungguhnya Engkau adalah Dzat yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

 

Ya Alloh berikanlah kepada kami kemanisan (Iman) pada setiap (hitungan) huruf  Al-Qur’an. Dan berikanlah kepada kami kemuliaan pada setiap (hitungan) kalimat Al-Qur’an. Dan berikanlah kecintaan kepada kami pada setiap (hitungan) ayat Al-Qur’an. Dan berikanlah kegembiraan kepada kami pada setiap (hitungan) surat Al-Qur’an. Dan berikanlah pahala kepada kami pada setiap (hitungan) juz Al-Qur’an. Dan berikanlah kesenangan kepada kami pada setiap (hitungan) seperempat Al-Qur’an. Dan berikanlah kenikmatan kepada kami pada setiap (hitungan) separuh Al-Qur’an. Dan berikanlah kemantapan (Iman dan hati) kepada kami pada setiap (hitungan) sepertiga Al-Qur’an. Dan berikanlah peningkatan derajat kepada kami pada setiap (hitungan) harokat dlommah dalam Al-Qur’an.  Dan berikanlah kesenangan dan kesuksesan kepada kami pada setiap (hitungan) harokat fathah dalam Al-Qur’an.. Dan berikanlah pakaian (pelindungan / penjagaan / perhiasan) kepada kami pada setiap (hitungan) harokat kasroh dalam Al-Qur’an.. Dan berikanlah penjagaan kepada kami pada setiap (hitungan) waqof  dalam Al-Qur’an.

 

Ya Alloh anugrahkanlah keamanan dan keimanan kepada kami sebab perantara huruf  Alif.  Ya Alloh anugrahkanlah kepandaian dan keberkahan kepada kami sebab perantara huruf  Ba’. Ya Alloh anugrahkanlah Taubat dan pertolongan kepada kami sebab perantara huruf  Ta’. Ya Alloh anugrahkanlah kenyamanan dan pahala kepada kami sebab perantara huruf  Tsa’. Ya Alloh anugrahkanlah kewibawaan dan kehormatan kepada kami sebab perantara huruf  Jim. Ya Alloh anugrahkanlah kecermatan dalam bersikap dan sifat malu kepada kami sebab perantara huruf  _Ha’. Ya Alloh anugrahkanlah khusyu’ dan khosy-yah (takut)  kepada kami sebab perantara huruf  Kho’.  Ya Alloh anugrahkanlah kekuasaan (pangkat) dan penasehat/bukti kepada kami sebab perantara huruf  Dal. Ya Alloh anugrahkanlah kecermatan hati dan kecerdasan fikiran kepada kami sebab perantara huruf  Dzal. Ya Alloh anugrahkanlah rohmat (kasih sayang) dan harapan baik kepada kami sebab perantara huruf  Ro’. Ya Alloh anugrahkanlah zuhud dan kebersihan hati dan diri kepada kami sebab perantara huruf  Za’. Ya Alloh anugrahkanlah kebahagiaan dan keselamatan kepada kami sebab perantara huruf  Sin. Ya Alloh anugrahkanlah syukur dan kemuliaan kepada kami sebab perantara huruf  Syin. Ya Alloh anugrahkanlah sabar dan jujur kepada kami sebab perantara huruf  Shod. Ya Alloh anugrahkanlah kilau iman dan kekuatan badan kepada kami sebab perantara huruf  dlood. Ya Alloh anugrahkanlah keta’atan dan kesucian kepada kami sebab perantara huruf  Tho’. Ya Alloh anugrahkanlah kemenangan dan kepandaian kepada kami sebab perantara huruf  dho’. Ya Alloh anugrahkanlah ampunan dan kesehatan kepada kami sebab perantara huruf ‘Ain. Ya Alloh anugrahkanlah kekayaan dan hasil yang banyak kepada kami sebab perantara huruf  Ghoin. Ya Alloh anugrahkanlah kesenangan dan kesuksesan kepada kami sebab perantara huruf  Fa’. Ya Alloh anugrahkanlah kedekatan (denganMu) dan Qona’ah (Menerima apa adanya anugrah Alloh) kepada kami sebab perantara huruf  Qoof. Ya Alloh anugrahkanlah kesempurnaan dan kemuliaan kepada kami sebab perantara huruf  Kaaf. Ya Alloh anugrahkanlah kelembutan (kasih-sayangMu) dan perjumpaan(denganMu) kepada kami sebab perantara huruf  Lam. Ya Alloh anugrahkanlah ampunan dan harta benda kepada kami sebab perantara huruf  Miim. Ya Alloh anugrahkanlah cahaya dan keselamatan kepada kami sebab perantara huruf  Nun. Ya Alloh anugrahkanlah keluasan (ilmu dan rizqi) dan kewalian / kekuasaan kepada kami sebab perantara huruf  Wawu. Ya Alloh anugrahkanlah semangat yang kuat dan hidayah kepada kami sebab perantara huruf  Ha’. Ya Alloh anugrahkanlah kemudahan dan keyaqinan kepada kami sebab perantara huruf  Yaa’.

 

Terjemah Do’a Khotam Al-Qur’an

دعاء ختم القرآن

بسم الله الرحمن الرحيم

صَدَقَ اللهُ صَدَقَ اللهُ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ, وَصَدَقَ رَسُوْلُهُ النَّبِيُّ الْكَرِيْمُ, وَنَحْنُ عَلَى ذَلِكَ مِنَ الشَّاهِدِيْنَ وَالشَّاكِرِيْنَ, وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. اللَّهُمَّ انْفَعْنَا وَارْفَعْنَا بِالْقُرْآنِ الْعَظِيْمُ, وَاهْدِنَا وَبَارِكْ لَنَا بِاْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. وَتَقَبَّلْ مِنَّا قِرَاءَةَ الْقُرْآنِ وَخَتْمَ الْقُرْآنِ وَدُعَاءَنَا, يَارَبِّ مَوْلاَنَا, إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. اللَّهُمَّ ارْزُقْنَا بِكُلِّ حَرْفٍ مِنَ الْقُرْآنِ حَلاَوَةً, وَ بِكُلِّ كَلِمَةٍ مِنَ الْقُرْآنِ كَرَامَةً, وَبِكُلِّ آيَةٍ من القرآن أُلْفَةً, وَبِكُلِّ سُوْرَةٍ من القرآن سُرُوْرًا, وَبِكُلِّ جُزْءٍ من القرآن جَزَاءً, وَبِكُلِّ رُبُعٍ من القرآن رَاحَةً, وَبِكُلِّ نِصْفٍ من القرآن نِعْمَةً, وَبِكُلِّ ثُلُثٍ من القرآن ثَبَاتًا, وَبِكُلِّ رَفْعٍ من القرآن رِفْعَةً, وَبِكُلِّ فَتْحٍ من القرآن فَرْحَةً وَ فُتُوْحًا, وَبِكُلِّ كَسْرٍ من القرآن كِسْوَةً, وَبِكُلِّ وَقْفٍ من القرآن وِقَايَةً. اللَّهُمَّ ارْزُقْنَا بِاْلأَلِفِ أَمْنًا وَإِيْمَانًا, وَبِالْبَاءِ بَهَاءً وَبَرَكَةً, وَبِالتَّاءِ تَوْبَةً وَتَوْفِيْقًا, وَبِالثَّاءِ ثَرْوَةً وَثَوَابًا, وِبِالْجِيْمِ جَاهًا وَجَلاَلاً, وَبِالْحَاءِ حِلْمًا وَحَيَاءً, وَبِالْخَاءِ خُشُوْعًا وَخَشْيَةً, وَبِالدَّالِ دَوْلَةً وَدَلِيْلاً, وَبِالذَّالِ ذِهْنًا وَذُكَاءً, وَبِالرَّاءِ رَحْمَةً وَرَجَاءً, وَبِالزَّاءِ زُهْدًا وَزُكَاءً, وَبِالسِّيْنِ سَعَادَةً وَسَلاَمَةً, وَبِالشِّيْنِ شُكْرًا وَشَرَافَةً, وَبِالصَّادِ صَبْرًا وَصَدَاقَةً, وَبِالضَّادِ ضَوْءً وَضَلاَعَةً, وَبِالطَّاءِ طَاعَةً وَطَهَارَةً, وَبِالظَّاءِ ظَفَرًا وَظَرَافَةً, وَبِالْعَيْنِ عَفْوًا وَعَافِيَةً, وَبِالْغَيْنِ غِنًى وَغَنِيْمَةً, وَبِالْفَاءِ فَوْزًا وَفَلاَحًا, وَبِالْقَافِ قُرْبًا وَقَنَاعَةً, وَبِالْكَافِ كَمَالاً وَكَرَامَةً, وَبِاللاَّمِ لُطْفًا وَلِقَاءً, وَبِالْمِيْمِ مَغْفِرَةً وَمَتَاعًا, وَبِالنُّوْنِ نُوْرًا وَنَجَاةً, وَبِالْوَاوِ وُسْعَةً وَوِلاَيَةً, وَبِالْهَاءِ هِمَّةً وَهِدَايَةً, وَبِالْيَاءِ يُسْرًا وَيَقِيْنًا. اللَّهُمَّ اهْدِنَا وَبَارِكْ لَنَا, بِاْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. اللَّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا قِرَاءَتَنَا, وَتَجَاوَزْ عَنَّا مَا كَانَ مِنَّا, فِي تِلاَوَةِ الْقُرْآنِ مِنْ خَطَإٍ أَوْ نِسْيَانٍ, أَوْ تَحْرِيْفِ كَلِمَةٍ عَنْ مَوَاضِعِهَا, أَوْ تَقْدِيْمٍ أَوْ تَأْخِيْرٍ, أَوْ زِيَادَةٍ أَوْ نُقْصَانٍ, أَوْ تَأْوِيْلٍ عَلَى غَيْرِ مَا أَنْزَلْتَهُ, أَوْ رَيْبٍ أَوْ شَكٍّ أَوْ سَهْوٍ أَوْ سُوْءِ إِلْحَانٍ, أَوْ تَعْجِيْلٍ عِنْدَ تِلاَوَةِ الْقُرْآنِ, أَوْ كَسَلٍ أَوْ سُرْعَةٍ أَوْ زَيْغِ لِسَانٍ, أَوْ وَقْفٍ بِغَيْرِ وُقُوْفٍ, أَوْ إِدْغَامٍ بِغَيْرِ مُدْغَمٍ, أَوْ إِظْهَارٍ بِغَيْرِ  بَيَانٍ, أَوْ مَدٍّ أَوْ تَشْدِيْدٍ أَوْ هَمْزَةٍ, أَوْ جَزْمٍ أَوْ إِعْرَابٍ بِغَيْرِ مَا كَتَبَهُ, أَوْ قِلَّةِ رَغْبَةٍ وَرَهْبَةٍ, عِنْدَ آيَاتِ الرَّحْمَةِ, أَوْ آيَاتِ الْعَذَابِ, فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا,  رَبَّنَا وَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِيْنَ. اللَّهُمَّ نَوِّرْ قُلُوْبَنَا بِتِلاَوَةِ الْْقُرْآنِ, وَزَيِّنْ أَخْلاَقَنَا بِجَاهِ الْقُرْآنِ, وَحَسِّنْ أَعْمَالَنَا بِذِكْرِ الْقُرْآنِ, وَبَيِّضْ وُجُوْهَنَا بِبَرَكَةِ الْقُرْآنِ, وَنَوِّرْ أَبْدَانَنَا بِنُوْرِ الْقُرْآنِ, وَنَجِّنَا مِنَ النَّارِ بِكَرَامَةِ الْقُرْآنِ, وَأَدْخِلْنَا الْجَنَّةَ بِشَفَاعَةِ الْقُرْآنِ .اللَّهُمَّ اجْعَلِ الْقُرْآنَ لَنَا فِي الدُّنْيَا قَرِيْنَا, وَفِي الْقَبْرِ مُؤْنِسًا, وَفِي الْقِيَامَةِ شَافِعًا, وَعَلَى  الصِّرَاطِ نُوْرًا, وَفِي الْجَنَّةِ رَفِيْقًا, وَمِنَ النَّارِ سِتْرًا وَحِجَابًا. اللَّهُمَّ ارْحَمْنَا بِالْقُرْآنِ, وَاجْعَلْهُ لَنَا إِمَامًا وَنُوْرًا وَهُدًى وَرَحْمَةً. اللَّهُمَّ ذَكِّرْنَا مِنْهُ مَا نَسِيْنَا, وَعَلِّمْنَا مِنْهُ مَا جَهِلْنَا, وَارْزُقْنَا تِلاَوَتَهُ آنَآءَ اللَّيْلِ وَأَطْرَافَ النَّهَارِ, وَاجْعَلْهُ لَنَا حُجَّةً يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. اللَّهُمَّ اهْدِنَا بِهِدَايَةِ الْقُرْآنِ, وَنَجِّنَا مِنَ النَّارِ بِحُرْمَةِ الْقُرْآنِ, وَيَسِّرْ لَنَا أُمُوْرَنَا أُمُوْرَ الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِِ بِالْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ, وَحَصِّلْ مَقَاصِدِنَا, وَاقْضِ جَمِيْعِ حَاجَاتِنَا بِالْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَاشْفِ جَمِيْعِ اَسْقَامِنَا بِحُرْمَةِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ, وَتَمِّمْ آمَالَنَابِبَرَكَةِ كَلاَمِكَ الْقَدِيْمِ, وَهَوِّنْ عَلَيْنَا سَكَرَاتِ الْمَوْتِ, بِجَاهِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ, يَارَحْمَنُ يَا رَحِيْمُ. اللهُمَّ طَهِّرْ قُلُوْبَنَا, وَقَرِّ عُيُوْنَنَا, وَاسْتُرْ عَوْرَاتِنَا, وَاشْفِ مَرْضَانَا, وَاقْضِ عَنَّا دُيُوْنَنَا, وَبَيِّضْ وُجُوْهَنَا, وَارْفَعْ دَرَجَاتِنَا, وَأَصْلِحْ حَاجَاتِنَا, وَاغْفِرْ آبَاءَنَا وَأُمَّهَاتِنَا, وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانَا صِغَارًا, وَتَجَاوَزْ عَنْ سَيِّآتِنَا, وَمْحُ ذُنُوْبَنَا, وَأَصْلِحْ دِيْنَنَا وَدُنْيَانَا, وَرَطِّبْ لِسَانَنَا بِذِكْرِكَ, وَقَوِّ أَجْسَادَنَا بِلُطْفِكَ , وَفَرِّحْ أَحْبَابَنَا, وَخَرِّبْ أَحْسَادَنَا, وَشَتِّتْ شُمُوْلَ أَعْدَائِنَا, وَاحْفَظْ أَهْلَنَا وَأَمْوَالَنَا وَإِخْوَانَنَا, وَانْظُرْ أَوْلاَدَنَا وَتَلاَمِيْذَنَا وَدِيَارَنَا, وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا عَلَى دِيْنِ اْلإِسْلاَمِ, وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ, بِحُرْمَةِ هَذَا الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ. اللَّهُمَّ ارْزُقْنَا أَدَآءً بِالْقَلْبِ, وَحُبَّ الْخَيْرِ وَالسَّعَادَةِ وَالْبَشَارَةِ مِنَ اْلإِيْمَانِ. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ,  بِعَدَدِ مَا فِي جَمِيْعِ الْقُرْآنِ حَرْفًا حَرْفًا, وَبِعَدَدِ كُلِّ حَرْفٍ أَلْفًا أَلْفًا. الفاتحة.

Artinya : “Maha benar Alloh yang Maha Tinggi dan Maha Agung, Dan benar  pula Utusan-Nya yaitu para nabi yang mulia serta kami terhadap hal tersebut adalah termasuk orang-orang yang selalu bersaksi dan bersyukur ; dan segala puji bagi Alloh Tuhan semesta alam. Ya Alloh wahai Tuhan kami, terimalah ibadah dari kami sesungguhnya Engkau adalah Dzat yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Ya Alloh  berilah kemanfaatan kepada kami dan angkatlah derajat untuk kami perantara A-Qur’an yang Agung. Dan berikanlah hidayah dan keberkahan kepada kami sebab perantara ayat-ayat dan Al-Qur’an yang penuh dengan dzikir dan hikmah. Dan terimalah bacaan Al-Qur’an dan khotaman Al-Qur’an kami, serta do’a kami, wahai tuhan dan junjungan kami sesungguhnya Engkau adalah Dzat yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Ya Alloh berikanlah kepada kami kemanisan (Iman) pada setiap (hitungan) huruf  Al-Qur’an. Dan berikanlah kepada kami kemuliaan pada setiap (hitungan) kalimat Al-Qur’an. Dan berikanlah kecintaan kepada kami pada setiap (hitungan) ayat Al-Qur’an. Dan berikanlah kegembiraan kepada kami pada setiap (hitungan) surat Al-Qur’an. Dan berikanlah pahala kepada kami pada setiap (hitungan) juz Al-Qur’an. Dan berikanlah kesenangan kepada kami pada setiap (hitungan) seperempat Al-Qur’an. Dan berikanlah kenikmatan kepada kami pada setiap (hitungan) separuh Al-Qur’an. Dan berikanlah kemantapan (Iman dan hati) kepada kami pada setiap (hitungan) sepertiga Al-Qur’an. Dan berikanlah peningkatan derajat kepada kami pada setiap (hitungan) harokat dlommah dalam Al-Qur’an.  Dan berikanlah kesenangan dan kesuksesan kepada kami pada setiap (hitungan) harokat fathah dalam Al-Qur’an.. Dan berikanlah pakaian (pelindungan / penjagaan / perhiasan) kepada kami pada setiap (hitungan) harokat kasroh dalam Al-Qur’an.. Dan berikanlah penjagaan kepada kami pada setiap (hitungan) waqof  dalam Al-Qur’an.. 

Ya Alloh anugrahkanlah keamanan dan keimanan kepada kami sebab perantara huruf  Alif.   Ya Alloh anugrahkanlah kepandaian dan keberkahan kepada kami sebab perantara huruf  Ba’. Ya Alloh anugrahkanlah Taubat dan pertolongan kepada kami sebab perantara huruf  Ta’. Ya Alloh anugrahkanlah kenyamanan dan pahala kepada kami sebab perantara huruf  Tsa’. Ya Alloh anugrahkanlah kewibawaan dan kehormatan kepada kami sebab perantara huruf  Jim. Ya Alloh anugrahkanlah kecermatan dalam bersikap dan sifat malu kepada kami sebab perantara huruf  _Ha’. Ya Alloh anugrahkanlah khusyu’ dan khosy-yah (takut)  kepada kami sebab perantara huruf  Kho’.  Ya Alloh anugrahkanlah kekuasaan (pangkat) dan penasehat/bukti kepada kami sebab perantara huruf  Dal. Ya Alloh anugrahkanlah kecermatan hati dan kecerdasan fikiran kepada kami sebab perantara huruf  Dzal. Ya Alloh anugrahkanlah rohmat (kasih sayang) dan harapan baik kepada kami sebab perantara huruf  Ro’. Ya Alloh anugrahkanlah zuhud dan kebersihan hati dan diri kepada kami sebab perantara huruf  Za’. Ya Alloh anugrahkanlah kebahagiaan dan keselamatan kepada kami sebab perantara huruf  Sin. Ya Alloh anugrahkanlah syukur dan kemuliaan kepada kami sebab perantara huruf  Syin. Ya Alloh anugrahkanlah sabar dan jujur kepada kami sebab perantara huruf  Shod. Ya Alloh anugrahkanlah kilau iman dan kekuatan badan kepada kami sebab perantara huruf  dlood. Ya Alloh anugrahkanlah keta’atan dan kesucian kepada kami sebab perantara huruf  Tho’. Ya Alloh anugrahkanlah kemenangan dan kepandaian kepada kami sebab perantara huruf  dho’. Ya Alloh anugrahkanlah ampunan dan kesehatan kepada kami sebab perantara huruf ‘Ain. Ya Alloh anugrahkanlah kekayaan dan hasil yang banyak kepada kami sebab perantara huruf  Ghoin. Ya Alloh anugrahkanlah kesenangan dan kesuksesan kepada kami sebab perantara huruf  Fa’. Ya Alloh anugrahkanlah kedekatan (denganMu) dan Qona’ah (Menerima apa adanya anugrah Alloh) kepada kami sebab perantara huruf  Qoof. Ya Alloh anugrahkanlah kesempurnaan dan kemuliaan kepada kami sebab perantara huruf  Kaaf. Ya Alloh anugrahkanlah kelembutan (kasih-sayangMu) dan perjumpaan(denganMu) kepada kami sebab perantara huruf  Lam. Ya Alloh anugrahkanlah ampunan dan harta benda kepada kami sebab perantara huruf  Miim. Ya Alloh anugrahkanlah cahaya dan keselamatan kepada kami sebab perantara huruf  Nun. Ya Alloh anugrahkanlah keluasan (ilmu dan rizqi) dan kewalian / kekuasaan kepada kami sebab perantara huruf  Wawu. Ya Alloh anugrahkanlah semangat yang kuat dan hidayah kepada kami sebab perantara huruf  Haa’.

Ya Alloh anugrahkanlah kemudahan dan keyaqinan kepada kami sebab perantara huruf  Yaa’.

MAA’AN VUROTA

MAA’AN VUROTA

Saat ini di Ma’had ibnu Mas’ud Tulungagung sekarang ada stok 100 galon air minum yang insya Alloh bisa dibuat terapi kesehatan. Sebab :

1. Disuling dengan alat yang canggih hingga TDS-nya hanya 11

2. Disuling langsung dari sumber air dari tanah  pondok yang jelas statusnya

3. Tiap pagi, siang, sore, petang, awal malam dan 2/3 malam terakhir dibacakan ayat Al-Qur’an dan didoakan oleh santri-santri Al-Qur’an.

4. Bagi para dermawan yang Infaq / shodaqoh minimal Rp.5000 ke pondok atau ma’had ibnu mas’ud  (Mimtulungagung.wordpress.com) berhak mendapatkan air tersebut.

5. Siapa cepat pasti dapat. hotline: 081 5555 081 81

MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN

 

SEORANG PROFESOR DARI JEPANG “MASARU EMOTO” YAKIN & MEMBUKTIKAN BAHWA:

"MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN"
"MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN"
"MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN"
"MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN"

 

MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN

BACALAH & YAKINLAH BAHWA :

MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN
MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN
MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN

 

MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN
MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN

 

BAYANGKAN BILA TERJADI DALAM CAIRAN TUBUH KITA?! NA'UDZUBILLAHI MIN DZAALIK

Begitulah Alloh berkehendak terhadap air yang selama ini kita mengira bahwa air adalah benda mati, tapi ternyata bisa berkomunikasi. Air bisa merespon. Air bisa mendengar ucapan kita yang bagus  hingga respon molekul air menjadi indah, jenih dan sehat. Sebaliknya bila omongan jelek kita didengar air, maka respon airpun jadi pudar, jelek, keruh dan tidak sehat untuk diminum. Maka pantas sekali bila terbukti bahwa Zam-zam adalah air tebaik di bumi ini.  Sebab sejak awal muncul dipermukaan bumi ini,  Zam-zam sedah tersentuh oleh kaki dan tangan manusia sholih-sholihah pilihan Alloh Ta’ala ; Nabi Isma’il dan sang bunda Sayyidah Hajar. Zam-zam hingga detik ini terus mendengar dan ikut berdzikir 24 jam non stop bersama para jamaah yang sholat, yang thowaf, yang i’tikaf di Masjidil-Harom. Maka Nabipun menghormati air zam-zam dengan berdiri saat beliau meminumnya, berdoa sebelum atau sesudah meminumnya. Maka Zam-zam pun bisa jadi obat dari segala penyakit. Dan inilah foto unsur air Zam-zam :

"MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN"
"MAA'AN VUROTA ; AIR KESEHATAN YANG MENYEGARKAN"

Dedawuh Sesepuh

Imam Hasan Al Bashri;

(من أراد أن يكلمه الله فعليه بالقرآن ومن أراد
أن يكلم الله فعليه بالصلاة)

“Jika kita ingin mendengar Alloh berbicara maka bacalah Al-Qur’an dan Jika kita ingin berbicara kepada Alloh maka berdo’alah/sholatlah.”

Auto Suwux

#إجازة_لجميع_المسلمين

قال الشيخ عبد الهادي الخرسة حفظه الله:
ما قرأت هذه الكلمات على عليل إلا شفي بإذن الله تعالى:(أقسمت عليك أيتها العلة بعزة عزة الله، وبعظمة عظمة الله، وبجلال جلال الله، وبقدرة قدرة الله، وبسلطان سلطان الله، وبلا إله إلا الله، وبما جرى به القلم من عند الله، وبلا حول ولا قوة إلا بالله إلا انصرفت).

قال الدميري في حياة الحيوان: روى ابن بشكوال، في كتاب المستغيثين بالله عز وجل، عن عبد الله بن المبارك المجمع على دينه وعلمه وورعه، أنه قال: خرجت إلى الجهاد ومعي فرس، فبينما أنا في بعض الطريق إذ صرع الفرس، فمر بي رجل حسن الوجه طيب الرائحة، فقال: أتحب أن تركب فرسك. قلت: نعم. فوضع يده على جبهة الفرس حتى انتهى إلى مؤخره، وقال: أقسمت عليك أيتها العلة بعزة عزة الله، وبعظمة عظمة الله، وبجلال جلال الله، وبقدرة قدرة الله، وبسلطان سلطان الله، وبلا إله إلا الله، وبما جرى به القلم من عند الله، وبلا حول ولا قوة إلا بالله إلا انصرفت. قال: فانتفض الفرس وقام، فأخذ الرجل بركابي وقال: اركب، فركبت ولحقت بأصحابي، فلما كان من غداة غد وظهرنا على العدو فإذا هو بين أيدينا، فقلت: ألست صاحبي بالأمس؟ قال: بلى. فقلت: سألتك بالله من أنت؟ فوثب قائماً، فاهتزت الأرض تحته خضراء، فإذا هو الخضر عليه السلام. قال ابن المبارك رضي الله تعالى عنه: فما قلت هذه الكلمات على عليل إلا شفي بإذن الله تعالى. اهـ.

ثم قال الشيخ عبد الهادي:
أجزت بها جميع المسلمين والمسلمات

39 Rahasia & Manfaat Sholawat

Disadur dari Kitab Syaroful-Ummah Al-Muhammadiyyah karya Abuya Assayyid Muhammad bin Alawy Almaliky Alhasany.

Manfaatnya shalawat kepada Nabi Muhammad ﷺ

Di antara berbagai kemuliaan yang di karuniakan ALLOH Subhanahu wa Ta’ala kepada umat Nabi Muhammad ﷺ. Ialah , bahwa Alloh Subhanahu wa Ta’ala memberi ganjaran yang aman besar kepada orang yang mengucapkan sholawat dan salam kepada manusia termulia, Muhammad bin ‘Abdulloh ﷺ
Sholawat dan salam kepada junjungan kita nabi besar Muhammad ﷺ . Merupakan salah satu dzikir yang mendatangkan pahala bagi orang yang mengucapkanya dan mengerti maknanya.
Orang yang sibuk bersholawat hanya dengan mengulang_ ulang lafalnya mendapatkan pahala seperti pahala orang yang diterima orang yang mengulang – ulang lafal tahlil, takbir, dan tasbih. Pembicaraan kami mengenai itu tidak bermaksud membanding – bandingkan antara pahala yang satu dan yang lain. Kami hanya bermaksud hendak mengatakan, bahwa orang yang sibuk mengucapkan sholawat dan salam kepada al-mushthofa sayyidina Muhammad ﷺ. , Ia mendapat pahala, meskipun hanyalah mengulang – ulang lafadh sholawat dan salam. Sama halnya dengan orang orang yang mengulang – ulang lafadh tahlil, takbir, tasbih, dan tahmid sebagai dzikir yang pengucapanya dan pengertian tentang maknanya dinilai sebagai ibadah. Oleh karena itu kaum salaf ( kaum muslimin terdahulu) membiasakan diri mengucapkan sholawat dan salam dalam jumlah tertentu.

Perlu diketahui, bahwa ucapan sholawat dan salam tidaklah ada gunanya jika orang yang mengucapkanya itu tidak percaya dan tidak yakin bahwa ucapan sholawat dan salam di syariatkan oleh agama dan berasal dari Nabi ﷺ. Apalagi kalau dia beranggapan ucapan itu berasal dari dirinya sendiri ataupun dari orang lain ( bukan Rosululloh ﷺ.) Sebab, pada hakikatnya tentang masalah ini ( sholawat dan salam) adalah berasal dari Rosululloh ﷺ. Jadi, jika ada wacana (pemikiran atau pendapat) yang menganggap masalah ini tidak berasal dari Nabi ﷺ. , Itu samasekali tidak dapat kami benarkan, bahwa kami tentang sekeras-kerasnya. Kami pandang wacana seperti itu adalah bid’ah yang buruk dan jahat, dan Nabi ﷺ. Sendiri pasti tidak merindainya.
Adapun orang yang membinasakan diri mengucapkan sholawat dan salam itu tahu dan percaya, bahwa masalah itu berasal dari Nabi ﷺ. Namun ia tidak yakin bahwa itu ibadah Sunnah atau masyaru’ah ( di syariatkan oleh agama) , itu tidak apa-apa.
Banyak diantara kaum salaf yang mengamalkan dzikir dengan ucapan sholawat dan salam kepada Nabi ﷺ. Mengenai itu Ibnu Mas’ud r.a. menuturkan, bahwasannya Rasulullah ﷺ. Perna berkata kepada Zaid bin wahb, ” Hai Zaid bin Wahb, bila hari Jum’at tiba hendaklah engkau mengucapkan shalawat kepada Nabi seribu kali. Ucapkan : Allahmma shalli ‘ ala Muhammad an-nabiyyil-Ummyyi.”
Dibawa ini kami ketengahkan dengan ringkas sejumlah manfaat yang bisa di dapat kan shalawat dan salam kepada sayyidina Muhammad ‘ alaihi afdhalush-shalatin wa-salam, yang banyak di sebut oleh para ulama, khususnya Al-‘Allamah Ibnu- Qayyim dan Al-Hafidz Ibnu Hajar Al-Haitsami:

1) Mematuhi perinta Allah Subhanahu wa Ta’ala
2) Bersholawat kepada Nabi ﷺ. Adalah sesui dengan perintah Allah Subhanahu wa Ta’ala didalam AlQuran) , meskipun berbeda makna antara shalawat yang dari kita (umat Nabi Muhammad ﷺ ) dan shalawat yang dari Allah Subhanahu wa Ta’ala . Shalawat yang dari kita berarti doa’ dan permohonan, sedangkan shalawat yang dari Allah Subhanahu wa Ta’ala berarti pujian dan pemuliaan.
3) sesuai dengan yang dilakukan oleh para malaikat.
4) Orang yang bershalawat satu kali mendapat balasan sepuluh shalawat dari Allah Subhanahu wa Ta’ala
5) Orang yang bersholawat beroleh peningkatan derajat sepuluh kali.
6) Baginya di catat sepuluh kebajikan.
7) Dihapus sepuluh amal keburukan
8) Doanya dapat diharap akan terkabul, krena shalawat akan memanjatkan doa nya dan menghadapkannya kelada Allah rabbul alamin. Sebelum orang yang berdoa bershalawat lebih dahulu, doanya berhenti terkatung-katung diantara bumi dan langit.
9) Dapat menjadi sarana untuk mendapatkan syafaat Nabi ﷺ. Jika shalawat itu disertakan doa mohon wasilah, atau di ucapkan tersendiri.
10) shalawat merupakan sarana untuk beroleh ampunan dosa
11) shalawat juga merupakan sarana bagi hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk beroleh pertolongan-nya agar tercukupi keperluannya.
12) shalawa juga merupakan sarana yang dapat mendekatkan seorang hamba allah Subhanahu wa Ta’ala kepada Nabi Muhammad ﷺ. pada hari kiyamat.
13) berfungsi sebagai sedekah bagi orang yang kesulitan hidup.
14) shalawat juga merupakan sarana untuk beroleh pertolongan Allah Subhanahu wa Ta’ala agar tercukupi kebutuhan- kebutuhannya.
15) shalawat juga merupakan sarana untuk mendaoat rahmat Allah Subhanahu wa Ta’ala dan doa malaikat.
16) shalawat berfungsi sebagai zakat dan thaharah.
17) shalawat merupakan sarana yang mendapatkan kabar gembira (tabsyir) bagi hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala, sebelom wafat, bahwa ia akan masuk syurga. (demikianlah di sebut oleh Al-hafidz Abu Musa, berikut hadisnya , di dalam kitab yang di tulisnya).
18) shalawat merupakan sarana yang dapat menghindarkan hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala dari ketakutan hebat pada harj kiyamat. (hal itu disebut oleh Abu Musa berikut hadisnya di dalam kitab yang di tulisnya.
19) shalawat merupakan sebab untuk mendaoatkan balasan (jawaban) yang sama dari Nabi ﷺ.
20) shalawat merupakan sarana bagi hamba allah Subhanahu wa Ta’ala untuk dapat mengingat hal hal yang terlupakan.
21) shalawat merupakan sarana bagi terwujudnya suasana yang baik di dalam suatu majelis (pertemuan). selain itu shalawat juga akan meniadakan perasaan menyesal pada hari kiyamat.
22) shalawat merupakan sarana untuk terhindar dari kemelaratan.
23) pada saat saat seorang hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala teringat kelada Nabi ﷺ lalu segera mengucapkan shalawat dan salam kepada beliau ﷺ ia akan tetjauhkan dari watak kikir.
24) orang yang menderita kehinaan karena tidak mengucapkan shalawat dan salam ketika mendengar nama Nabi ﷺ. disebut-sebut, penderitaannya itu akan akan dalat di singkirkan dengan jalan banyak banyak bershalawat kepada Rasulullah ﷺ.
25) shalawat akan mengantarkan orang yang selalu mengucapkannya ke surga, sedangkan orang yang meninggalkan sholawat ia akan tersesatkan dari jalan ke surga.
26) shalawat akan menyelamatkan kepengapan suatu majlis (pertemuan) yang di dalamnya tak di sebut-sebut Allah dan rasulnya.
27) shalawat merupakan sebab bagi timbulnya pancaran sinar cahaya pada saat hamba Allah yang selalu mengucapkannya sedang berjalan diatas shirath. (Hal itu du kemukakan oleh Abu Musa dan lain lain, berikut hadisnya).
28) shalawat merupakan kesempurnaan kalam (khutbah dan lain sebagainya) yang di awali dengan puji syukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala Dan sholawat kepada Rasul-nya.
29) shalawat merupakan sarana bagi seseorang untuk meninggalkan wataknya yang bengis.
30) Sholawat juga merupakan sarana melestarikan pujian baik dari Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada hambanya dikalangan para penghuni langit dan bumi. Sebab, orang yang bersholawat berarti ia mohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala agar berkenan memuji, menghormati, dan memulyaka beliau Karena bershalawat itu merupakan amal yang baik, maka sudah tentu orang yang mengamalkannya beroleh ganjaran yang sama.
31) shalawat juga merupakan sarana bagi yang mengucapkan nya untuk memperoleh berkah, baik dalam hal amal kebajikannya maupun dalam hal usiannya. Bahkan juga merupakan sebab untuk memperoleh kepentingan-kepentingannya. Sebab orang yang mengucapkan shalawat berarti ia berdoa mohon kepada AllahbSubhanahu wa Ta’ala , Tuhannya agar Allah Subhanahu wa Ta’ala berkenan melimpahkan berkah kepada Rasulullnya ﷺ beserta segenap keluarganya. Doa seperti itu adalah mustajab (terkabul), dan orang yang berdoa pasti beroleh balasan yang sama.
32) shalawat juga merupakan sarana untuk memperoleh Rahmat Allah Subhanahu wa Ta’ala. Berbagai pendapat mengenai “rahmat” di kalangan sebagian ulama’. Tetapi pendapat yang pasti benar ialah ialah bahwa orang yang mengucapkan shalawat memperoleh Rahmat.
33) shalawat juga merupakan sarana untuk mengabdikan kecintaan kepada Rasulullah ﷺ ., Bahkan untuk menambah dan melipatgandakannya. Itu merupakan salah satu ikatan ikatan keimanan yang tanpa itu (ucapan shalawat dan salam kepada Nabi ﷺ .) Tidak lengkap dan sempurna. Seorang hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala, jika makin sering menyebut-nyebut orang yang di cintainya ,dihadirkanya di dalam hati, dibayangkan kebaikannya dan di benarkan ajaran ajarannya yang membuat hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala iti tertarik kepadanya; tentu semuanya itu akan melipatgandakan kecintaan dan menambah kerinduan kepada orang yang dicintainya, sehingga kecintaannya itu sungguh sungguh menguasai seluruh isi hatinya. Sebaliknya, jika ia merasa tidak perlu mengingat atau menyebut nyebut orang yang dicintainya, tidakmau menghadirkannya di dalam hati dan fikiran; tentu kecintaannya didalam hati menjadi berkurang. Bagi orang yang mencintai sesuatu tidak ada yang lebih menyenangkan hatinya daripada melihat sesuatu yang dicintainya. Dan tidak ada yang disukai selain menyebut dan mengingat serta mengenang kebaikan kebaikan pihak yang di cintainya jika persaan demikiyan itu makin kuat berakar di dalam hati ,tentu akan meluncur dari ujung lidahnya berbagai kata pujian. Bertambah dan berkurangnya pujian itu tergantung pada bertambah dan berkurangnya kecintaan yang bersemayam di dalam hati. Dalam hal itu perasaan lah yang menjadi saksi.seorang penyair berkata:
Sungguh heran aku melihat orang berkata:
Kusebut cintaku padanya
Apakah karena aku lupa
Hingga aku menyebut orang yang sudah
terlupa
Tegasnya , sungguh amat mengherankan jika ada orang yang berkata “Aku selalu menyebut nyebut orang yang kucintai, karena penyebutan itu lazim dilakukan setelah terlupa.” Kalau benar2 iya mencintai seseorang tentu ia tidak akan melupakan orang yang di cintainya.
34) shalawat kepada Nabi ﷺ . adalah sarana untuk menumbuhkan kecintaan beliau ﷺ kepada orang yang bersalawat. Kalau demikian. nalnya maka semakin banyaknya shalawat diucapkan oleh sescorang. tentu semakin besar pula kecintaan beliau ﷺ . kepadanya.
35) Salawat juga merupakan sarana bagi turunnya hidayat kepada ham- ba Allah Subhanahu wa Ta’ala yang mengucapkannya, dan sarana pula untuk meng. hidupkan hati dan perasaannya. Olch karena itu sermakin banyak. ia mengucapkan salawat, hati dan perasaannya tentu semnakin kuat dikuasai oleh kecintaan kepada beliau ﷺ Dengan demikian, di dalam hatinya tidak terdapat sekelumit pun keinginan untuk menen- tang perintah dan ajaran-ajaran beliau saw. Bahkan sebaliknya, semua perintah dan ajaran-ajaran beliau ﷺ .akan tergores dan terpateri di dalam hatinya, selagi ia dalam keadaan bagaimanapun. selalu mengucapkannya. Ia akan meraih hidayat, keberuntungan. dan berbagai pengetahuan tentang rahasia agama. Makin tajam. pandangan mata hatinya serta makin kuat dan mendalam makrifat dan pengertiannya mengenai hal itu, tentu akan semakin sering. dan lebih banyak lagi mengucapkan shalawat kepada Nabi ﷺ .
36) shalawat itulah yang menjadi sebab dikemukakannya nama orang berzikir mengucapkannya ke hadapan Nabi ﷺ . Yaitu sebagaimana. yang beliau saw. nyatakan sendiri, “Salawat kalian akan dihadap- kan kepadaku.” Dan sesuai pula dengan pernyataan beliau ﷺ . yang menegaskan, “Di kuburanku Allah Subhanahu wa Ta’ala menugasi sejumlah malaikat untuk menyampaikan kepadaku salam dari umatku.” Cukuplah bagi hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala mendapat kemuliaan disebut nama- nya di hadapan Rasulullah ﷺ .
37) Salawat pun menpakan sarana bagi hamba Allal Subhanahu wa Ta’ala untuk dapat berjalan mantap di atas shirath hinhga terlewatnya dengan selamat. Sebuah hadis dart Abduaman bin Samrah yang dituturkan oleh Sid bin AMusayyab, mengenai soal mimpinya Nabi ﷺ . sebagai berikut. “kulihat seorang dari umatku berjalan di atas shirath, kadang merangkak-rangkak dan kadang bergelantung. kemudian datanglah shalawat (yang diucapkannya dahulu ketikal hidup di dunia) lalu membangunkannya hingga dapat berdiri dan. berjalan dengan kakinya. lalu ia diselamatkann oleh salawatnya.” (Diriwvayatkan oleh Abu Masa Al-Madini di dalam at-Tanghitb Wat- Torhib, sebgai hadis amat baik (hasan jiddan).
38) Salawat kepada Nabi ﷺ adalal penunaian kewajiban yang paling sedikit atas hak Allalh Subhanahu wa Ta’ala dan berbagai nikmat yang dikaruniakan kepada kita dan yang memang wajib kita syukuri. Padahal sebenarnya yang waijib, kita syukuri tidak terhitung banyaknya. Kita tidak sanggup menghitungnya, tidak berkeinginan dan tidak berhasrat untuk mengetahui berapa jumlah seluruhnya. Namun. Allah Subhanahu wa Ta’ala ridha menerima dari hamba-hamba-Nya sedikit syukur sebagai kewajibn yang harus ditunaikan.
39) Di dalam shalawat kepada Nabi ﷺ . tercakup dzikrullah (zikir menyebut keagungan-Nya), dzikru-Rasilihi (zikir mengingat Rasul-Nya), dan permohonan kepada-Nya. Dengan shalawat kepada Nabi ﷺ . Allah Subhanahu wa Ta’ala akan mnemberi ganjaran pahala kepada hamba yang berhak menerimanya. Sebagaimana telah kita sadari, bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala memperkenalkan kepada kita Asma-asma-Nya, Sifat-sifat-Nya; dan. telah pula menunjukkan kepada kita jalan apa yang harus kita tempuh untuk memperoleh keridaan-Nya. Juga Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memberi pengertian kepada kita tentang apa yang akan kita peroleh. setelah kita sampai dan menghadapkan diri kepada-Nya. Semua- nya itu tercakup di dalam semua segi keimanan. Bahkan tercakup. pula di dalam ikrar tentang pengangkatan Rasul-Nya, tentang. tashdiq (pembenaran)-Nya, tentang pemberitahuan semuanya itu. kepada hamba-hamba-Nya dan tentang kecintaan-Nya kepada Rasul yang diutus oleh-Nya menyampaikan kebenaran agamaNya kepada umat manusia. Tak diragukan lagi bahwa semuanya itu ada- lah pokok-pokok keimanan. Shalawat kepada Nabi ﷺ . juga mencakup pengertian seorang hamba mengenai hal-hal tersebut, termasuk tashdiq-nya (pengakuannya atas kebenaran sebagai Nabi dan. Rasul utusan Allah) dan kecintaanya kepada beliau ﷺ . Dengan. demikian maka ucapan shalawat kepada Nabi Muhammad saw. termasuk amalan yang afdhal.

212 2018

*

TANYA JAWAB NYINYIR : 212 UNTUK APA*

Ada yang tanya ke sy (Gus Munafik UB:

_Maaf saya masih belum faham, apa substansi kegiatan 212, selain show of force bahwa “Islam” itu banyak jumlahnya, dan yang di “show” i juga umat islam ..mohon pencerahan_🙏😁

*Sy jawab :*

1. Kadang “show of force” (SoF) itu perlu dilakukan bahkan bisa jadi SoF itu adalah bagian dari syariat yaitu Syiar ( Q.s. Alhajj :32).

2. Untuk apa SoF (syiar) itu ?. Untuk menunjukkan bahwa islam itu damai, islam itu bersih, islam itu tertib, islam itu mencintai perbedaan, islam itu mencintai NKRI. Dan itu terlihat dengan terang benderang dalam acara reuni 212 kemaren. Dalam jumlah besar orang berkumpul namun tetap bisa damai tertib dan bersih. Disaat selama ini islam selalu dituduh yg negatif.

3. Untuk siapa SoF (syiar) itu ?. Pertama, untuk orang diluar islam yg selama ini menuduh islam itu tidak bisa damai, dan tuduhan negatif lainnya. Yg anehnya tuduhan itu juga turut dituduhkan oleh sebagian kalangan kaum muslimin atas islam dan atas saudaranya sesama kaum muslimin.

Kedua, kepada sesama muslim yg selama ini tidak mau berdamai dengan saudaranya (bahkan mereka lebih suka berdamai dg selain muslim), termasuk kepada kaum muslimin lainnya yg selama ini merasa kesulitan menerima perbedaan sehingga suka mempersekusi semua yg berbeda dengannya.
Dengan reuni 212 itu mengajarkan dan memberikan pelajaran bersama bahwa islam itu bisa damai dan bisa menerima beragam perbedaan. Inilah wujud kebhinnekaan yg tidak sekedar sebagai wacana.

4. Saat acara reuni 212 kemaren : penuh dg acara dzikir, sholawatan, pembacaan rotib dll… yg dalam istilah NU sama dg istighosah.

*SO… AYO BUKA HATI*