Do’a Kesembuhan Buat Saudara / Teman yang Sedang Sakit

🤲🏻 🤲🏻 🕋🤲🏻 🤲🏻

Kagem ustadz andi semoga diberi kesembuhan oleh Alloh Azza wa Jalla…

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
طِبِّ الْقُلُوْبِ وَدَوَائِهَا , وعافية الابدان وشفاعها، وَنُوْرِ الاَبْصَارِ وَضِيَائِهَا ,وقوت الارواح وغدائها وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ

اللهم شفه شفاء عاجلا

اللهم رب الناس اذهب البأس اشف انت الشافى لا شفاء اﻻ شفاؤك شفاء ﻻ يغادر سقما

اسال الله العظيم رب العرش العظيم ان يشفيه شفاء لا يغادر سقما

بسر الفاتحة.
Aamiin…

“Megengan” di Atas Goresan Pena

Bismillah…

syukurku tak terhingga…
Sejalan dg nikmat-Mu hingga detik terakhir jelang Romadlon adanya…

Sepenggal firdaus terhampar nyata…
Nampak nyata di saat romadlon datang… Aromanya.

Harapan terindah menikmati majelis dzikir, tilawah alqur’an, dan sholat malam menjadi bunga-bunga indah di bulan suci nampaknya…

Dhohir-Batin, Jiwa & raga smoga Alloh Ta’ala sehatkan adanya…

Dan… Mohon maaf atas segala khilaf
Slalu kuminta pd sluruh pemirsa, pembaca & anda semuanya…

🙏🏻❤💚🕋💚❤🙏

Bayar Hutang Puasa Istri…???

Bagaiamana Hukum membayar hutang puasa isteri dibayarkan oleh suami karena isteri tidak kuat sebab hamil dan menyusui?_

Bagaimana jawaban Abina masalaha tersebut klik http://persyadha.org/2019/05/02/bagaiman-hukum-membayar-hutang-puasa-istri-dibayarkan-oleh-suami-karena-isteri-tidak-kuat-sebab-hamil-dan-menyusui

Jawaban:

Membayar hutang puasa orang lain memang ada dalam syariat Islam yaitu ketika orang lain tersebut meninggal dunia. Aisyah ra meriwayatkan sabda Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam:

مَنْ مَاتَ وَعَلَيْهِ صِيَامٌ صَامَ عَنْهُ وَلِيُّهُ

“Barang siapa mati dan masih mempunyai kewajiban (hutang) puasa maka walinya bisa berpuasa untuknya” Muttafaq Alaihi.

Dalam riwayat lain disebutkan ada seorang lelaki datang bertanya kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, “Ibu saya meninggal dalam keadaan mempunyai hutang puasa sebulan. Apakah saya bisa mengqodho’ untuknya? “ Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda, “Bagaimana menurutmu jika ibumu mempunyai hutang, bukankah kamu akan melunasinya?” lelaki itu menjawab, “Dia” Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda, “Jika begitu, hutang (kepada) Allah lebih berhak untuk dibayar” Muttafaq Alaihi.

Baca juga: Aturan Shof Shalat

Sementara itu bagi wanita hamil dan menyusui diperbolehkan bagi mereka tidak berpuasa, tetapi wajib bagi mereka untuk mengqodho’ karena mereka ternasuk dalam kategori orang yang sakit, “… barang siapa sakit atau sedang dalam perjalanan maka…” QS al Baqarah:.

Dalam madzhab Abu Hanifah, wanita melahirkan atau menyusui hanya wajib mengqodho’ saja lepas apakah mereka tidak berpuasa karena mengkhawatirkan diri sendiri atau bayi. Sementara Madzhab Syafii mewajibkan membayar Fidyah jika tidak berpusa karena bayi. Dari sini jelas bahwa yang berkewajiban mengqodho’ adalah wanita itu sendiri dan tentu saja selama wanita itu masih hidup maka kewajiban tidak bisa dibebankan kepada orang lain.

Dijawab oleh : Abina KH. Ihya” Ulumiddin